Review Game

Mode Zero Build Fortnite Membawa Orang Kembali Ke Permainan

Musim terbaru Fortnite memulai perombakan besar: pengembang Epic Games menghapus bangunan, mungkin fitur paling ikonik game, dari mode inti pertempuran royale. Itu adalah langkah berisiko yang berpotensi mengurangi minat pada permainan. Sebaliknya, tampaknya memiliki efek sebaliknya terutama untuk beberapa streamer besar.

Tidak semua orang setuju dengan apa yang sekarang disebut Epic sebagai mode Zero Build. “Awalnya, saya membencinya dan saya benar-benar marah,” Michael “The Fierce Diva” Reynolds, streamer Facebook Gaming, mengatakan kepada saya dalam sebuah wawancara. “Karena saya sangat sering bermain game, cara orang menilai keterampilan saya adalah karena cara saya membangun dan mengedit dan hal-hal seperti itu. Tapi gerakan saya dan semua itu, saya tidak begitu baik dalam hal itu.”

Reynolds bukan satu-satunya. “Saya pikir saya awalnya akan membencinya,” kata streamer Twitch Ali “SypherPK” Hassan kepada saya. “Saya pikir mungkin saya akan membuat beberapa video tentang itu dan kemudian kembali ke mode bangunan normal.”

Tapi keduanya telah datang sekitar. “Begitu saya terbiasa dengan cara Anda bergerak di sekitar peta tanpa bangunan, saya sangat menghormati dan menghargainya,” kata Reynolds. “Saya bersenang-senang memainkan permainan itu,” kata Hassan. Bukan hanya mereka berdua; Saya telah melihat banyak streamer yang tidak banyak bermain Fortnite , seperti DrLupo , TimTheTatman , Nickmercs , dan Tfue , melompat ke dalam game sekali lagi.

Menghapus bangunan juga membuat game lebih mudah didekati, bantah Hassan. “Fortnite perlahan-lahan menjadi tidak dapat diakses oleh pemain baru,” katanya. “Siapa pun yang tertarik bermain semi serius baru saja dihancurkan oleh orang-orang dengan pengalaman bertahun-tahun dalam membangun dan mengedit.” Anda hanya perlu menonton sedikit pertandingan kompetitif resmi Fortnite untuk melihat seberapa baik pemain tingkat tinggi dapat membangun, dan menurut pengalaman saya, dibangunkan secara instan oleh para ahli dapat mengempis.

Baik Reynolds dan Hassan telah melihat banyak minat dalam mode Zero Build. Reynolds memberi tahu saya bahwa pada satu titik ketika dia memainkan mode Arena Fortnite, yang tidak kehilangan bangunan, “orang-orang sangat bersemangat untuk melihat tidak ada bangunan dan melihat pita membuat konten di sekitar yang saya dapatkan hari itu.” Sekarang setelah bangunan kembali ke battle royale non-kompetitif, Reynolds mengatakan dia menghabiskan sekitar tiga perempat aliran dalam mode build dan kemudian beralih ke Zero Build. “Saya sangat senang mencampurnya.”

Tim Hassan membagikan beberapa statistik yang menunjukkan bagaimana mode baru menghasilkan lebih banyak pemirsa, dan dia tampaknya melihat peningkatan rata-rata pemirsa 30,3 persen selama minggu pertama musim ini dibandingkan dengan minggu pertama Bab 2 Musim 8. (Timnya tidak t berbagi statistik yang membandingkan musim terbaru, Bab 3 Musim 1, karena membawa perombakan besar-besaran yang mengubah pulau yang berarti angka lebih meningkat daripada biasanya.) Twitch juga memberi tahu saya minggu pertama musim baru secara kasar 23 juta jam ditonton waktu menonton Fortnite tertinggi di Twitch dalam lebih dari setahun.

Meskipun mode Zero Build telah populer, tidak jelas apakah Epic berencana untuk mempertahankannya dalam permainan setelah musim ini. Saya bertanya kepada kedua streamer apakah menurut mereka Zero Build akan bertahan. “Saya ingin mengatakan saya melakukannya karena saya pikir saya menginginkannya,” kata Reynolds. “Selama orang terus [menikmatinya], saya tidak melihat mengapa itu tidak akan bertahan. Dan saya harap itu tetap, secara pribadi.”

Hassan mengatakan bahwa jika Epic meninggalkan mode apa adanya dan sebagai mode terpisah yang tidak diperbarui, “Saya pikir orang pada akhirnya akan bosan dan menginginkan lebih. Saya tidak berpikir itu bisa bertahan lebih dari satu musim dalam kondisi saat ini.” Tetapi dia juga berbicara kepada saya tentang potensi menarik untuk hibrida dari mode build dan no-build. “Saya pikir jika Fortnite pintar, mereka akan bersedia bereksperimen lebih banyak dan berpotensi memiliki semacam hal terbatas atau bangunan berbasis kemampuan di mana Anda cukup menekan satu tombol dan itu membangun kotak atau jembatan dan Anda bisa masih ada mekanik bangunan itu,” katanya.

Saya juga bertanya kepada kedua streamer tentang apa yang membuat Fortnite menonjol sekarang karena bangunan bukanlah keharusan.

“Fortnite memiliki fondasi yang luar biasa dibandingkan dengan game battle royale tradisional lainnya di pasaran,” kata Reynolds dalam email. Dia menyebutkan betapa mudahnya bergerak di sekitar peta dan mengambil senjata juga, yang telah ditingkatkan dengan penambahan mekanik seperti meluncur dan berlari. “Saya pikir Fortnite menunjukkan kepada industri bahwa itu tidak perlu dibangun untuk menjadi semenarik dulu.” Dan dalam panggilan kami, dia berbicara tentang irama pembaruan mingguan Fortnite yang mengesankan, yang terkadang menambahkan mekanisme dan lokasi baru.

Hassan berpendapat bahwa membangun adalah kunci keberhasilan awal Fortnite, “tetapi yang perlu disadari orang adalah bahwa Fortnite telah berkembang jauh sejak itu.” Dia mengemukakan banyak kolaborasi dengan waralaba seperti Marvel dan DC dan penambahan mode Kreatif yang memungkinkan orang membuat pengalaman mereka sendiri. Dia juga menyebutkan pembaruan reguler: “Pembaruan Fortnite normal pada hari Selasa tertentu berpotensi sebanding dengan seluruh musim baru [untuk] battle royale lainnya.”

Dalam email setelah wawancara, Hassan menunjukkan bahwa jumlah penonton tetap terjaga. “Obrolan saya benar-benar menikmati Zero Build dan penayangan kami bahkan melampaui lonjakan kami baru-baru ini,” katanya. “Fortnite dengan Zero Build mungkin tidak mencapai puncaknya sebelumnya, tetapi rasanya seperti kita sudah sampai di sana.”